casino

Tanggapan kekacauan panas Eropa terhadap lonjakan COVID China – POLITICO

Tekan putar untuk mendengarkan artikel ini

Disuarakan oleh kecerdasan buatan.

Politik pandemi kembali.

Tiga tahun setelah krisis COVID-19, yang menjungkirbalikkan kehidupan di seluruh dunia dan membuat UE berjanji untuk bekerja sama lebih baik ketika krisis kesehatan berikutnya muncul, negara-negara sekali lagi terlibat dalam tarik ulur politik.

Keputusan China untuk mencabut kebijakan nol-COVID telah menyebabkan lonjakan kasus yang mengkhawatirkan dunia. Tetapi upaya awal tanggapan bersama UE gagal ketika Italia mengumumkan langkah-langkah kontrol perbatasannya sendiri pada kedatangan dari China.

Sementara UE sekarang beringsut menuju pendekatan terkoordinasi tentang langkah-langkah perjalanan untuk kedatangan dari China – termasuk pengujian pra-keberangkatan, masker pada penerbangan dan pengujian air limbah untuk kemungkinan varian baru – dan akan mengadakan pertemuan badan tanggap krisis pada hari Rabu, itu terjadi setelah negara satu per satu mengumumkan tindakan sepihak untuk pelancong yang datang dari China.

“Sangat mengecewakan bagi saya bahwa — meskipun terjadi pandemi selama tiga tahun — masih belum ada tanggapan persatuan UE yang terkoordinasi,” kata Marion Koopmans, kepala departemen viroscience Erasmus MC.

Jadi mengapa persatuan Eropa jatuh pada rintangan pertama? Inilah yang perlu Anda ketahui.

Tindakan apa yang diterapkan untuk kedatangan dari Tiongkok?

Berikut adalah ikhtisar singkat dari situasi yang bergerak cepat. Sebagian besar negara telah mengumumkan beberapa bentuk pengujian, dengan Italia menguji pelancong yang datang dari China dan mengisolasi mereka yang positif. Spanyol sedang menguji dan melakukan pemeriksaan suhu, dan mulai Selasa, memberlakukan sertifikat COVID, dan Prancis mewajibkan tes negatif sebelum bepergian dari China, masker di pesawat, dan tes PCR saat kedatangan untuk semua penumpang.

Swedia menjadi negara UE terbaru yang mengumumkan rencana untuk menerapkan pembatasan, dengan mengatakan pada Selasa bahwa pihaknya “bersiap untuk memperkenalkan pembatasan perjalanan yang membutuhkan tes COVID-19 negatif untuk masuk ke Swedia dari China.”

Di seberang Channel, Inggris mengumumkan pada hari Jumat bahwa mereka akan memerlukan tes negatif sebelum melakukan perjalanan dan juga akan mengambil sampel dari kedatangan.

Belgia, bagaimanapun, telah mengambil taktik yang berbeda, menguji air limbah dari pesawat dua kali seminggu dan mengurutkan sampel untuk mencari varian baru.

Namun, semua ini bisa berubah pada hari Rabu, dengan pertemuan badan tanggap krisis UE untuk membahas (akhirnya) tanggapan yang terkoordinasi.

Seorang pelancong Tiongkok meninggalkan aula kedatangan bandara Rome Fiumicino pada 29 Desember 2022 setelah menjalani tes COVID-19 | Filippo Monteforte/AFP melalui Getty Images

Mengapa tanggapan yang berbeda?

Ada banyak faktor yang berperan — pengalaman pahit, ketakutan akan varian baru, kekhawatiran tentang kerahasiaan China, dan ekonomi lama yang baik.

Italia, yang pertama menyerang sendiri, mengatakan aturannya akan memastikan “pengawasan dan identifikasi varian virus apa pun untuk melindungi populasi Italia.” Keputusan ini tampaknya didorong oleh psikologi bahwa Italia sangat terpukul oleh COVID-19 pada tahun 2020, kata Elizabeth Kuiper, direktur asosiasi dan kepala program sosial Eropa dan kesejahteraan di wadah pemikir Pusat Kebijakan Eropa.

Prancis membenarkan keputusannya dengan mengatakan pemerintah telah mengambil “langkah-langkah pengendalian kesehatan untuk memastikan perlindungan penduduk Prancis.” Selain pengujian, mereka juga akan mengurutkan hasil tes positif untuk menyaring varian baru, menurut perdana menteri, Elisabeth Borne, berpotensi memungkiri ketidakpercayaan terhadap informasi yang keluar dari China.

Di Inggris, pemerintah tidak ragu mengatakan keputusannya karena “kurangnya informasi kesehatan komprehensif yang dibagikan oleh China.” Kementerian kesehatan mengatakan bahwa jika ada peningkatan dalam berbagi informasi dan transparansi yang lebih besar “maka tindakan sementara akan ditinjau kembali.”

Yang lain menahan diri. Bagi Austria, yang sejauh ini menolak tekanan dari negara-negara seperti Italia untuk menyatukan langkah-langkah perjalanan di seluruh blok, setiap pembatasan kedatangan China akan menjadi pukulan besar. Pemerintah Austria mengatakan bahwa pembukaan kembali China “menandakan kembalinya pasar sumber Asia yang paling penting untuk musim pariwisata yang akan datang.”

Ini adalah “contoh yang jelas tentang bagaimana negara berusaha menyeimbangkan konsekuensi ekonomi dari COVID dan masalah kesehatan masyarakat,” kata Kuiper.

Bukankah negara-negara UE setuju untuk bekerja sama?

Salah satu pelajaran utama Eropa dari pandemi seharusnya adalah menanggapi ancaman kesehatan secara kolektif. Sangat penting bagi negara-negara sehingga Uni Kesehatan UE didirikan. Tetapi ketidaksepakatan tentang China menunjukkan bahwa “kegagalan untuk tanggapan nasional spontan belum sepenuhnya hilang,” kata Paul Belcher, konsultan kesehatan masyarakat Eropa dan penasihat Aliansi Kesehatan Masyarakat Eropa.

Tanggapan yang tidak teratur ini menimbulkan pertanyaan apakah koordinasi UE telah mengambil bentuk yang benar. Bagian utama dari Uni Kesehatan UE adalah Otoritas Kesiapsiagaan dan Respons Darurat Kesehatan (HERA), yang didirikan tepat untuk memungkinkan Eropa merespons dengan cepat dan tepat selama krisis kesehatan. Tapi itu duduk di dalam Komisi Eropa daripada secara independen – yang telah mengikat tangannya, kata Kuiper dari Pusat Kebijakan Eropa.

“Jika HERA menjadi lembaga independen, mereka dapat mengambil posisi UE yang lebih kuat mengenai perlunya pembatasan perjalanan bagi penumpang yang datang dari China,” kata Kuiper. Tanpa kepemimpinan ini, negara-negara telah mengambil tindakan berdasarkan motivasi nasional, katanya.

Bisakah kita mempercayai data China?

Kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan bahwa untuk membuat penilaian risiko yang komprehensif terhadap situasi di lapangan, WHO “membutuhkan informasi lebih rinci” | Fabrice Coffrini/AFP melalui Getty Images

Kekhawatiran tentang transparansi China tentang COVID-19 bukanlah hal baru, tetapi ketika negara itu membuka perbatasannya, bahkan Organisasi Kesehatan Dunia, yang biasanya menolak untuk menuding negara tertentu, telah meminta lebih banyak informasi.

Kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan bahwa untuk membuat penilaian risiko yang komprehensif terhadap situasi di lapangan, WHO “memerlukan informasi yang lebih terperinci.”

Apa yang dilakukan China adalah berbagi data sekuens genetik di database internasional GISAID, “yang patut dipuji,” kata David Heymann, profesor epidemiologi penyakit menular di London School of Hygiene and Tropical Medicine. “Tetapi mereka tidak membagikan data epidemiologis yang akan membantu memahami penularan dan virulensi yang sejalan dengan setiap urutan informasi dan dengan demikian meninggalkan celah dalam pemahaman kita,” katanya.

Sementara itu, China tidak senang dengan respon global. “Beberapa negara telah menerapkan pembatasan masuk yang hanya menargetkan pelancong China. Ini tidak memiliki dasar ilmiah, dan beberapa praktik tidak dapat diterima,” kata seorang juru bicara.

Apa yang dikatakan sains?

“Tidak ada konsensus ilmiah tentang apa yang harus dilakukan, apakah masuk akal untuk menguji semua orang pada saat kedatangan atau tidak,” kata Steven Van Gucht, kepala layanan ilmiah penyakit virus di Institut Nasional Belgia untuk Kesehatan Masyarakat dan Hewan. “Diskusi saat ini adalah campuran dari debat ilmiah, tapi juga politis.”

Salah satu kekhawatiran utama adalah varian baru bisa muncul dari China. Beberapa ilmuwan mengatakan ini tidak mungkin karena China berada di belakang kurva varian baru. “Karena varian China telah dan hilang di seluruh dunia, ancaman virus ini keluar dari China dan menyebabkan gelombang sangat kecil kemungkinannya,” kata ahli virologi Tom Peacock dari Imperial College, London. Pengurutan awal dari Italia menunjukkan bahwa tidak ada varian COVID baru di antara pengunjung China.

Koopmans mengatakan bahwa — berdasarkan apa yang telah dibagikan sejauh ini — varian yang beredar di China tidak jauh berbeda dengan apa yang terlihat di belahan dunia lain, tetapi “tidak ada alasan untuk menganggap mereka ‘kurang fit.’”

Namun, jika varian baru benar-benar muncul, kemungkinan besar pembatasan perjalanan tidak akan sepenuhnya dilakukan menghentikan penyebaran. Bagi Koopmans, pembatasan perjalanan “di masa lalu telah menunjukkan bahwa mereka tidak terlalu efektif dalam menunda transmisi varian.”

Salah satu cara untuk mengetahui dengan cepat kedatangan varian baru tanpa menargetkan penumpang individu adalah dengan menguji air limbah dari toilet di pesawat terbang atau di bandara, sesuatu yang diminta oleh Komisaris Kesehatan Eropa Stella Kyriakides – dan yang ada di meja untuk pertemuan hari Rabu.

Pelaporan tambahan dari Barbara Moens.

Pengeluaran SDY yang akan kami sajikan berasal berasal dari seluruh https://kadinlayasam.com/togel-hong-kong-output-hk-perbelanjaan-hk-data-hk-hari-ini-2021/ nomer no berasal dari Result SDY. Dimana yang akan Terjadi pada pukul 14.00 wib. Kemudian kita susun secara rapi dan lengkap kedalam sebuah Data Sydney. Tabel yang kita buat berisikan Tabel 3 baris Togel SGP informasi,tanggal,hari dan sydney prize nya. Agar para pemain Togel SDY bisa menyaksikan kembali bermacam angka atau nomer yang udah ketingalan. Kami bikin sehingga para bettor sanggup melihatnya ulang kegunaan meningkatkan kesempatan untuk mendapatkan jackpot besar.

Keluaran SDY terbaik https://genhouse-sweden.com/output-hk-data-hk-isu-hadiah-hk-togel-hong-kong-hari-ini/ kami sajikan untuk para pemain togel online. Keluaran SDY kita dapatkan secara langsung berasal dari sumber resminya yakni www.sydneypoolstoday.com. Sehingga hara pemain tidak perlu curiga ulang bersama dengan Keluaran SDY kita input kepada pemain Slot Demo Sidney. Data Sydney yang kita mempunyai amat sanggup di percaya https://annuaire-hypnose.com/togel-singapura-data-pengeluaran-sgp-togel-hong-kong-output-hk-dina-iki/ seluruh indonesia.