casino

Perang di Ukraina memiliki garis depan lain: ruang kelas – POLITICO

Tekan putar untuk mendengarkan artikel ini

Disuarakan oleh kecerdasan buatan.

KYIV — Ketika orang-orang Rusia pertama kali datang ke sekolah tempat Larysa mengajar sejarah di tenggara Ukraina, mereka meminta semua buku pelajaran sejarah dan bahasa Ukraina.

Direktur menolak untuk menyerahkannya.

Sekolah ditutup — tetapi kemudian dibuka kembali secara virtual pada tanggal 1 September, dengan hingga 80 persen dari 700 muridnya hadir secara daring. Lebih dari setengahnya tetap berada di Berdiansk yang diduduki di wilayah Zaporizhzhia, kata Larysa, yang berangkat pada bulan April ke wilayah Odesa.

“Beberapa pergi ke sekolah Rusia dan mengerjakan pekerjaan rumah bersama kami,” katanya. “Kami melakukan semua yang kami bisa untuk menjadikannya penyamaran. Kami menghapus semua daftar elektronik, tidak pernah memasang foto atau tangkapan layar atau menulis nama apa pun.”

Larysa tidak memberikan nama belakang atau nama sekolahnya untuk alasan keamanan. Separuh dari rekannya masih berada di wilayah pendudukan dan mengajar secara daring, berisiko dipenjara atau lebih buruk dari pasukan pendudukan — dua orang telah ditahan dan kemudian dibebaskan pada bulan September.

“Mereka mengadakan pelajaran dalam kondisi ekstrim,” kata Larysa. “Beberapa diselamatkan hanya karena seseorang sedang waspada. Sang istri sedang memberi pelajaran dan suaminya mengawasi dari jendela sehingga dia punya waktu untuk menyembunyikan semuanya sebelum mereka datang.”

Setelah dibuka kembali pada musim gugur 2021, setelah pencabutan pembatasan COVID-19, sebagian besar sekolah Ukraina telah kembali online setelah invasi besar-besaran Rusia pada bulan Februari. Namun, mulai dari bom hingga pemadaman listrik hingga pemindahan ke pendudukan, jutaan anak dan remaja Ukraina menghadapi gangguan pendidikan, dengan para pendidik berjuang untuk bekerja dalam kondisi putus asa.

Sejak awal invasi Rusia, lebih dari 3.000 institusi pendidikan di Ukraina — 10 persen dari total — telah rusak atau hancur, menurut Kementerian Pendidikan. Gedung-gedung sekolah berisiko mengalami pengeboman atau kekurangan pemanas setelah terjadi kerusakan besar pada infrastruktur energi negara, sementara pemadaman listrik dan koneksi internet yang terputus menghambat pembelajaran dari rumah.

Sementara itu, ribuan siswa dan guru yang hidup di bawah pendudukan menghadapi tekanan untuk beralih ke sekolah Rusia.

Pendidikan, dengan potensi propagandanya untuk mempengaruhi hati dan pikiran kaum muda, telah menjadi garis depan dalam peperangan.

Pertarungan ideologis

Krimea, yang berada di bawah kendali Rusia selama lebih dari delapan tahun, adalah contoh bagaimana pendidikan Rusia di wilayah pendudukan bertujuan — dengan keberhasilan pada akhirnya — untuk menghapus identitas Ukraina dan memiliterisasi anak-anak.

Pelajaran sejarah di sana mengklaim bahwa Ukraina selalu menjadi bagian dari Rusia. Kursus dan kelas kadet tentara yang disponsori oleh lembaga penegak hukum dimulai untuk anak-anak berusia enam tahun, kata Maria Sulyanina dari Kelompok Hak Asasi Manusia Krimea.

Sejak awal invasi Rusia, lebih dari 3.000 institusi pendidikan di Ukraina — 10 persen dari total — telah rusak atau hancur | Genya Savilov AFP melalui gambar Getty

“Kami melihat bahwa anak-anak ini yang masih kecil ketika pendudukan dimulai, setelah delapan tahun mereka berubah menjadi orang Rusia,” katanya.

Sementara itu, Ukraina terus memindahkan sistem pendidikannya dari warisan Uni Soviet. Ini telah menurunkan pengajaran bahasa Rusia ke bahasa asing; memindahkan sastra Rusia ke bagian studi sastra dunia; dan kursus sejarah yang direvisi untuk memasukkan peristiwa seperti Holodomor, kelaparan yang disebabkan Soviet pada tahun 1930-an yang menewaskan jutaan orang Ukraina dan sebagian besar masih ditolak di Rusia.

Namun, terlepas dari pendekatan wortel-dan-tongkat Rusia — mulai September, orang tua di wilayah yang baru diduduki dibayar satu kali sebesar 10.000 rubel (€145) untuk menyekolahkan anak mereka ke sekolah Rusia, ditambah 4.000 per bulan selama mereka tinggal — banyak keluarga yang berpegang teguh pada pendidikan Ukraina untuk anak-anak mereka, dan para guru masih mengajarkannya.

Tapi perang telah membuat pendidikan Ukraina sangat lemah.

Ketika Rusia menginvasi dan menduduki Kupiansk, sebuah kota di wilayah Kharkiv timur Ukraina, sekolah kejuruan tempat Viktoria Scherbakova mengajar ditekan untuk beralih ke sistem Rusia, dan kemudian dirusak dan dijarah.

Sekarang, ruang kelasnya — dan kantornya — adalah meja dapur di sebuah flat sewaan kecil yang dia tinggali bersama kedua anaknya dan orang tua lanjut usia di Kyiv, setelah dia dan anak-anaknya melarikan diri dari pendudukan Rusia. Flat itu juga menjadi ruang kuliah virtual putrinya di universitas Kharkiv dan ruang kelas sembilan putranya di Kyiv pada hari-hari ketika sirene serangan udara berbunyi dan dia tidak bisa bersekolah.

Perguruan tinggi kejuruan transportasi motor di Kupiansk tempat Scherbakova mengajar, yang menawarkan pelatihan praktis untuk mekanik dan pengemudi bersama dengan kursus logistik transportasi kepada sekitar 300 siswa berusia 14 hingga 18 tahun, ada sebagai entitas virtual yang terlantar, tanpa rumah sendiri. Meskipun dia menawarkan pelajaran online, Scherbakova tidak tahu apakah dia akan bisa mengajar di sana lagi secara langsung.

“Kami tidak di Kyiv, tidak di Kharkiv, tidak di Kupiansk,” katanya. “Kami tidak kemana-mana.”

Garis depan pendidikan

Hingga Oktober, sekitar 1.300 sekolah berada di wilayah Ukraina yang diduduki Rusia. Para guru menjadi sasaran untuk berkolaborasi dan ditahan, diancam, dan dianiaya. Staf telah dikirim ke Rusia atau Krimea yang diduduki Rusia untuk pelatihan ulang dalam sistem pendidikan Rusia atau diberi tahu bahwa mereka akan digantikan oleh guru dari Rusia jika mereka menolak untuk bekerja.

Di Kupiansk, setelah walikota saat itu menyerah kepada Rusia pada 27 Februari, lembaga pendidikan tetap buka. Namun, banyak orang tua yang melarang anak mereka bersekolah – termasuk Scherbakova, yang putranya yang berusia 14 tahun tinggal di rumah meskipun dia sendiri terus bekerja di perguruan tinggi.

Selain mengibarkan bendera Rusia di luar, penjajah membiarkan mereka sendirian – hingga Juni. Tetapi pada akhir semester, menjadi jelas bahwa staf akan dipaksa untuk memutuskan: keluar, atau memulai tahun ajaran berikutnya di bawah sistem Rusia.

“Dan jika Anda tidak bekerja untuk mereka, tidak jelas apa konsekuensinya,” kata Scherbakova. “Jika Anda secara terbuka mengatakan Anda tidak mendukung mereka, Anda akan berakhir di penjara atau ruang bawah tanah mereka.”

Banyak keluarga tetap berpegang pada pendidikan Ukraina untuk anak-anak mereka, dan para guru masih mengajarkannya | Sergey Bobok/AFP melalui gambar Getty

Seorang direktur sekolah di Kupiansk, yang menolak membuka sekolahnya setelah pendudukan, ditahan selama hampir sebulan di ruang bawah tanah kantor polisi.

Dari hampir 50 staf pengajar dan administrasi di perguruan tinggi kejuruan, hanya tujuh yang menolak bekerja dengan otoritas pendudukan Rusia, menurut Scherbakova.

“Saya malu dengan kuliah saya,” katanya.

Didorong oleh ultimatum yang jelas, Scherbakova dan anak-anaknya berhasil meninggalkan Kupiansk menuju wilayah Ukraina yang bebas pada awal Juni. Perguruan tinggi dipindahkan untuk beroperasi secara virtual di wilayah yang dikuasai Ukraina, dengan perannya beralih ke direktur akting. Dengan seorang kolega, mereka mencetak ijazah untuk para lulusan yang dapat dijangkau — 35 dari 53 — dan mengembangkan program untuk memulai tahun ajaran baru.

Tetapi ketika dia dan seorang kolega mulai memanggil siswa, mereka menemukan bahwa remaja telah terdaftar untuk memulai tahun di perguruan tinggi di Kupiansk — di bawah sistem Rusia.

Perguruan tinggi fisik dan virtual mulai mengajar kursus paralel pada 1 September. Delapan hari kemudian, pasukan Ukraina merebut kembali Kupiansk.

Ketika Scherbakova kembali ke Kupiansk setelah pembebasan, dia menemukan bahwa meskipun peralatan dan kendaraan pelatihan perguruan tinggi telah dijarah sepenuhnya, perpustakaan penuh dengan buku teks Rusia baru yang tidak tersentuh.

Beberapa staf perguruan tinggi yang tetap tinggal di Kupiansk melarikan diri ke Rusia. Yang lain menghubungi Scherbakova menanyakan apakah mereka bisa bekerja dengannya.

“Awalnya saya tidak punya jawaban. Saya bukan SBU [Ukrainian security services]Saya tidak bisa menghakimi mereka,” katanya.

Beberapa dicurigai bekerja sama. Belakangan, Kementerian Pendidikan mengklarifikasi bahwa guru yang telah berkolaborasi atau membawa sistem pendidikan Rusia dilarang mengajar. Menurut undang-undang Ukraina tentang kolaborasi yang diadopsi pada awal September, guru yang terlibat dalam propaganda Rusia di sekolah dapat dijatuhi hukuman penjara. Pada pertengahan September, 19 persidangan telah dibuka terhadap para guru di Ukraina.

Kembali ke Kyiv, Scherbakova mengadakan pelajaran online dan ujian akhir semester di tengah pemadaman listrik setiap hari sejak Rusia mulai membom infrastruktur penting di Ukraina.

Murid-muridnya, yang tersebar di seluruh negeri karena perang, juga menghadapi pemadaman listrik. Lainnya, mengungsi ke luar negeri, mengikuti pelajaran seputar sekolah di Jerman atau Inggris. Dan beberapa tetap di Kupiansk, baru-baru ini dibebaskan dari pendudukan, di mana tidak ada internet, dan kota itu diserang Rusia pagi dan malam.

Viktoria Scherbakova mengadakan pelajaran online dan ujian akhir semester di tengah pemadaman listrik setiap hari sejak Rusia mulai membom infrastruktur penting di Ukraina | Dimitar Dilkoff/AFP melalui gambar Getty

“Yang itu, yang bisa saya lakukan hanyalah menelepon dan bertanya: ‘Apakah kamu masih hidup? Bagaimana malamnya? Ini adalah pertanyaan ujian Anda, katakan saja sesuatu, apa pun yang terlintas di kepala Anda, ‘”kata Scherbakova.

“Tentu saja, saya tidak bisa memberi mereka nilai bagus. Tapi aku tidak bisa meninggalkan mereka.”

Generasi yang hilang

Tantangan fisik perang dan pertarungan ideologi saat Rusia berusaha memaksakan sistem pendidikannya mengancam dasar pendidikan di Ukraina: partisipasi.

Scherbakova mengatakan murid-muridnya, banyak dari mereka berasal dari keluarga berpenghasilan rendah, berhenti dari kursus online. “Mereka perlu bertahan hidup. Mereka meninggalkan segalanya untuk mencari pekerjaan, ”katanya. “Banyak dari mereka harus meninggalkan rumah mereka, dan mereka perlu hidup dari sesuatu.”

Guru juga meninggalkan profesinya – karena migrasi, pensiun, gaji rendah, dan tekanan serta larangan terkait perang. Wilayah Kharkiv telah kehilangan hampir 3.000 dari 21.500 guru sejak Februari, menurut departemen pendidikannya.

Di Kupiansk, seperti di banyak kota dan desa yang dibebaskan, keinginan untuk belajar tidak diimbangi dengan infrastruktur listrik, internet, dan guru yang diperlukan. Anak-anak hanya bisa mendapatkan pendidikan jika mereka pindah.

“Kami tidak ingin pergi. Ini tanah kami, dan kami ingin tinggal di sini,” kata Iryna Protsenko, yang baru-baru ini mengumpulkan bantuan kemanusiaan di Kupiansk bersama putrinya Zlata, 6. Keluarga itu menjalankan bisnis susu kecil di kota sebelum perang dan bertahan selama pendudukan. “Tapi sekarang aku khawatir kita harus pergi, karena sekolah.”

Zlata, tersenyum malu-malu di samping ibunya, ingin belajar, kata Protsenko. Dia harus mulai sekolah tahun ini. Untuk saat ini mereka membaca buku bersama di rumah — lebih mudah sekarang karena listrik telah pulih. “Tapi dia kesepian.”

Anak-anak Ukraina sudah kelaparan akan interaksi langsung karena pembatasan pandemi. Sekarang, dengan hanya pengajaran online, ditambah rutinitas yang terganggu dan pembatasan keamanan perang, mereka menjadi semakin tertekan dan menyendiri.

“Bukan kualitas pendidikannya melainkan komunikasinya. Mereka kehilangan sosialisasi,” kata Larysa, guru dari Berdiansk.

Beberapa orang tua membandingkan situasinya dengan kakek nenek mereka, yang melewatkan pendidikan selama bertahun-tahun selama Perang Dunia II. Ketika perang usai, mereka harus belajar bersama dengan anak-anak yang jauh lebih muda, sehingga mereka mendapat julukan ‘pererostki’, atau ‘tumbuh berlebihan’.

“Saya pikir itu akan seperti nenek saya,” kata Maria Varenikova, seorang jurnalis yang tinggal di Kyiv bersama putranya Nazar, 11. “Sesuatu harus dipikirkan di Ukraina, mengingat selama bertahun-tahun anak-anak tidak mengenyam pendidikan karena COVID, dan sekarang perang.”

“Mereka berusaha keras dan sangat khawatir. Mereka adalah anak-anak yang hilang” kata guru Viktoria Scherbakova | Sergey Bobok/AFP melalui gambar Getty

Sekolah Nazar dibuka secara langsung September ini, tetap berjalan dengan generator, air kemasan, dan tempat perlindungan bom di ruang bawah tanah. Tapi Nazar mengulangi tahun ajaran sebelumnya yang sebagian besar hilang.

Putra Scherbakova, di atas trauma melarikan diri dari rumahnya, harus menjejalkan sebagian besar tahun ajaran terakhir di kelas tambahan selama musim panas untuk naik ke kelas berikutnya di Kyiv.

“Mereka berusaha keras dan sangat khawatir,” kata Scherbakova. “Mereka adalah anak-anak yang hilang.”

Pengeluaran SDY yang dapat kita sajikan berasal dari seluruh https://timberland-sko.com/demo-main-pragmatik-slot-gacor-slot-demo-dalam-talian/ nomor no berasal dari Result SDY. Dimana yang bakal Terjadi pada pukul 14.00 wib. Kemudian kita susun secara rapi dan lengkap kedalam sebuah Data Sydney. Tabel yang kami membuat berisikan Tabel 3 baris Togel SGP informasi,tanggal,hari dan sydney prize nya. Agar para pemain Togel SDY mampu menyaksikan kembali beragam angka atau nomer yang udah ketingalan. Kami buat agar para bettor dapat melihatnya lagi fungsi menaikkan peluang untuk beroleh jackpot besar.

Keluaran SDY paling baik https://ghostwriterpooja.com/output-sgp-perjudian-togel-singapura-isu-sgp-data-sgp-hari-ini/ kita sajikan untuk para pemain togel online. Keluaran SDY kami dapatkan secara langsung berasal dari sumber resminya yaitu www.sydneypoolstoday.com. Sehingga hara pemain tidak kudu ragu kembali bersama dengan Keluaran SDY kami input kepada pemain Slot Demo Sidney. Data Sydney yang kita punya terlalu mampu di yakin https://ablpokeronline.net/sgp-output-singapore-togel-sgp-prize-output-sgp-data/ semua indonesia.