toto

Korban penembakan massal Halloween berjuang untuk sembuh, minta dukungan

Tiga anak di antara 14 orang yang ditembak dan selamat dari malam Halloween melanjutkan hidup mereka, menyelesaikan tugas sekolah, menghadiri penitipan anak dan bahkan merayakan ulang tahun ke-12 hampir sebulan setelah penembakan massal di West Side, kata kerabat.

Ibu dari ketiganya: seorang anak perempuan berusia 11 tahun dan saudara laki-laki berusia 3 dan 13 tahun, membagikan detail yang memilukan kepada Tribune saat mereka memulai proses panjang untuk membangun kembali kehidupan mereka.

Sementara itu, para penyintas lainnya, termasuk seorang wanita yang ditabrak mobil saat melarikan diri dari hujan tembakan, telah dibebaskan dari rumah sakit dan menghadapi cuti kerja, tagihan dokter, dan janji rehabilitasi yang tampaknya tak ada habisnya.

Pada “diskusi penyembuhan” hari Selasa, banyak korban mengatakan bahwa mereka belum mendapatkan bantuan yang berarti untuk mengatasi trauma fisik dan emosional mereka. Mereka meminta lebih banyak dukungan komunitas dan meminta orang untuk menyumbang ke GoFundMe mereka, yang menerima sedikit sumbangan.

Pierre Riley, meninggal karena luka tembak yang diderita dalam serangan itu, yang menurut polisi tetap merupakan kasus terbuka tanpa penangkapan.

Kakak beradik, Demetrius yang berusia 13 tahun dan Demyan yang berusia 3 tahun, tidak banyak bicara tentang penembakan di California Avenue dan Polk Street, yang dimulai sebagai pertemuan keluarga dan pelepasan balon untuk teman dekat keluarga, Shakia Lucas, yang meninggal mendadak setelah komplikasi dari operasi.

Anak laki-laki itu ditembak di kaki kanan mereka.

“Mereka melakukannya dengan lebih baik,” kata ibu mereka, Shamikis Patterson.

Demetrius telah belajar dari rumah dan mengikuti tugas kelas delapannya sementara Demyan adalah “anak berusia 3 tahun yang sangat, sangat sibuk” yang kembali ke penitipan anak setelah merindukan teman-temannya tetapi masih takut untuk pergi keluar, kata Patterson. “Dia benar-benar takut dan dia tidak ingin meninggalkan rumah.”

Demetrius belum bisa pergi ke sekolah karena dia tidak bisa merasakan kaki atau kakinya.

“Dia tidak bisa menjaga keseimbangannya – dia berjalan di atas alat bantu jalan,” kata Patterson. “Mereka mengatakan dia akan pulih sepenuhnya tetapi itu sangat membuat frustrasi karena mereka masih sangat muda.”

Anak laki-laki “bersenang-senang” di pesta ulang tahun bulan ini untuk teman mereka, gadis berusia 11 tahun yang juga tertembak saat serangan itu, kata ibu mereka. Awalnya, Demyan berhati-hati untuk hadir.

“Dia terus berkata, ‘Saya tidak ingin mendekati kembang api.’ Dia tidak mengerti bahwa itu sama sekali bukan kembang api,” kata Patterson.

Balita yang sedang dalam perjalanan berada di pelukan ibunya saat serangan itu terjadi. Mereka “jatuh ke tanah” dan Patterson menariknya ke bawah roda mobil terdekat untuk berlindung saat percikan api beterbangan.

Saat itulah sebuah peluru tampaknya memantul dari tas yang dia kenakan dan mengenai betis Demyan. Patterson tidak tertembak.

Mati rasa karena ketakutan, dia menyerahkan balita itu kepada saudara perempuannya tetapi kemudian mengetahui bahwa Demetrius juga termasuk di antara para korban.

“Jangan panik” kata seseorang padanya.

Gelombang rasa bersalah datang dalam gelombang tajam untuk Patterson. “Saya terus meminta maaf kepada mereka karena awalnya saya tidak akan datang ke acara tersebut,” katanya.

Tapi Patterson berkata Demetrius memintanya untuk tidak menyalahkan dirinya sendiri. “Itu bukan salahmu” katanya padanya.

Gadis berusia 11 tahun itu menghadiri pesta Halloween sebelum berjaga, di mana dia dikelilingi oleh kerabat dan teman, kata ibunya, Tiffany Patterson. Dia tidak diidentifikasi karena masalah keamanan, atas permintaan ibunya.

Mereka bersiap untuk pergi, jadi Patterson mulai mencoba menangkapnya.

“Saya sedang mencarinya sehingga saya bisa menyuruhnya pergi mengambil barang-barangnya; saat itulah penembakan dimulai, ”kata Patterson. “Dia tidak ada di luar. Dia tidak ada di sana.”

Ketika Patterson menemukan gadis itu, gadis berusia 11 tahun itu sedang mencengkeram sisi ibu Patterson yang berusia 66 tahun. Keduanya telah ditembak. Mereka berhasil masuk ke dalam rumah terdekat untuk berlindung dan berbaring di lantai menghibur satu sama lain.

Terkejut, Patterson menyaksikan putrinya dengan tenang dan tenang mencabut peluru dari betisnya.

“Dia berbicara dengan normal, bersikap seolah tidak terjadi apa-apa,” kata Patterson.

Patterson menggendong putrinya dan berlari keluar, tidak ingin menunggu ambulans. Seorang Samaria yang baik hati yang tinggal di ujung jalan menawarkan bantuan setelah mendengar suara tembakan dan orang-orang berteriak. “Dia mengantar kami ke rumah sakit,” katanya.

Begitu sampai di Rumah Sakit Mount Sinai, staf UGD menempatkan nenek dan cucunya di kamar yang bersebelahan.

Gadis itu kembali ke rumah keesokan paginya dan neneknya, Bobby Jean Curry, pulang dua hari kemudian, dengan empat lubang di pinggulnya.

Saat dia kembali ke dunia nyata, fokusnya tetap merawat neneknya dan menikmati statusnya yang baru berusia 12 tahun.

“Dia mengganti perbannya dan melakukan segalanya untuknya. Dia tidak bisa banyak bergerak, ”kata Patterson tentang ibunya.

Patterson bertanya-tanya bagaimana putrinya akan melupakan tragedi itu.

“Saya tidak tahu,” kata Patterson. “Aku memikirkannya setiap hari.”

Wanita yang mengatur acara malam itu, Cherice Patterson, mengatakan bahwa keluarganya baru-baru ini mengorganisir akun GoFundMe, yang pada 1 November. 22 telah mengumpulkan $345 dari target $100.000. Korban penembakan sebagian besar adalah keluarga dan teman dekat.

Menurut Patterson, yang juga tertembak dalam serangan itu, dua orang terakhir yang dibebaskan dari rumah sakit, Conttina Phillips-Patterson, 48, dan Lakita Kent, 34, kembali ke rumah pada 15 November.

Saat penembakan dimulai, Kent yang tidak tertembak, merunduk di antara dua mobil. “Satu mobil lepas landas dan menyeret saya ke jalan,” katanya.

“Saya tidak mengalami patah tulang atau apapun. Saya memiliki cangkok kulit karena pergelangan tangan dan tangan saya – tergores sangat parah saat saya diseret, ”kata Kent.

Apa yang terjadi selanjutnya kabur tetapi Kent yakin dia masih sadar, dan dia mencoba untuk duduk.

“Saya perhatikan pernapasan saya keluar jalur, jadi saya berbaring dan beberapa orang datang dan membantu saya keluar dari jalan sampai ambulans datang dan membawa saya ke Stroger,” kata Kent.

Merefleksikan cobaan itu, Kent telah memutuskan untuk tidak melakukan pelepasan balon atau acara serupa di masa mendatang. “Saya memutuskan untuk tidak pergi melihat visual apa pun.”

Bagi Conttina Phillips-Patterson, yang masih mentah setelah kehilangan kedua putranya dalam kecelakaan mobil yang berapi-api di Near West Side Chicago pada Juni 2019, seluruh situasi membuatnya menyadari betapa beruntungnya dia masih hidup.

“Saya mencoba. Saya mencoba. Saya baik-baik saja – saya sampai di rumah, ”kata Phillips. “Saya berada di sana selama 15 hari – tapi oh ya, senang berada di sini.”

Phillips, yang merupakan saudara perempuan Cherice Patterson, mengatakan dia menjalani beberapa operasi dan cangkok kulit di kaki kirinya. Sebuah peluru merusak saraf dan mematahkan tulang, dan dia tidak akan bisa bekerja selama berbulan-bulan, katanya.

“Saya tidak bisa mengangkat kaki saya. Saya bisa menekan pedal gas mobil tapi tidak bisa mengangkatnya,” katanya. “Aku hanya berdoa semoga aku bisa mendapatkan keberanian itu.”

Pada “lingkaran perdamaian” hari Selasa, Phillips-Patterson mengenakan gelang rumah sakit di pergelangan tangannya. Penjepit yang luas menutupi seluruh kakinya. Dia berjalan dengan kruk dan saudara perempuannya pincang.

Para korban berbicara tentang tempat peluru mendarat: pinggul, kaki. Dan yang paling menghancurkan, seorang anak. Mereka mengeringkan air mata dan menunjukkan bahwa mereka belum mendapatkan dukungan yang signifikan, meskipun para politisi dan wartawan awalnya muncul.

GoFundMe keluarga Patterson hampir tidak menghasilkan uang. Harus meminta sumbangan untuk mendapatkan dukungan medis dan psikologis yang dibutuhkan setelah penembakan yang mereka masih belum tahu alasannya membuat frustrasi, kata mereka.

Dukungan untuk para korban belum terwujud secara berarti, kegagalan yang menjadi tanggung jawab para pemimpin dan lembaga di seluruh kota, kata Cornelius Parks, pendeta dari Gereja Baptis Good Hope Freewill yang menjadi tuan rumah diskusi tersebut.

“Anda dapat menawarkan sumber daya dan mencoba memaksa (korban) untuk datang dan mendapatkannya. Tapi bagaimana dengan Anda datang ke tempat mereka berada? Dia bertanya. “Mereka mencoba membuatnya tampak seperti ini normal di komunitas ini. Tidak normal jika terjadi penembakan massal sebesar ini.

Tanggapan terhadap penembakan massal sangat berbeda dari curahan dukungan yang layak setelah penembakan massal Highland Park, kata Terry Young, wakil presiden organisasi anti-kekerasan Black Men United.

“Mereka tidak bertanya kepada orang apa yang mereka butuhkan. Mereka datang dan menyediakan segalanya untuk mereka,” katanya.

Pengarahan Sore

Harian

Pilihan berita utama editor Chicago Tribune, dikirim ke kotak masuk Anda setiap sore.

Korban memanggil psikolog untuk anak-anak mereka dan sumbangan publik. Beberapa mengatakan mereka ingin melihat orang atau orang yang menembak mereka dihukum.

Dibandingkan dengan hadiah $100.000 yang ditawarkan oleh tim konstruksi untuk menemukan orang yang memasang jerat di Obama Presidential Center, hadiah $15.000 yang ditawarkan polisi untuk penembak massal tidak cukup, kata Cherice Patterson.

“Saya belum berbicara dengan polisi. Saya belum mendengar sepatah kata pun. Keluarga saya belum mendengar apa-apa,” katanya. “Aku merasa seperti ini disapu di bawah permadani.”

GoFundMe keluarga Patterson, yang menurut anggota keluarga akan dibagikan di antara para korban penembakan, ada di www.gofundme.com/f/the-patterson-family-fundraiser-healing-process.

rsobol@chicagotribune.com

jsheridan@chicagotribune.com

Menemukan nomer pengeluaran sgp hari ini terlengkap serta amat asi ialah sesuatu keharusan. Apa lagi pada ketika ini web https://robloxrobuxtix.com/sgp-issue-sgp-output-sgp-data-singapore-togel-dina-iki-2/ sudah tidak bisa kami akses ulang lewat jaringan indonesia. Perihal ini terjalin karena web singaporepools Togel SGP konten pertaruhan online yang membawa dampak situs ini di membekukan oleh penguasa indonesia. Alhasil perihal inilah yang memicu para togeler ada masalah dalam beroleh hasil keluaran sgp hari ini sangat asi.

Tetapi melalui web site pengganti jivenaija. com ini para togeler tidak butuh takut. Karen di sini para togeler selalu sanggup mendapatkan no https://viajesurbis.com/hong-kong-togel-donnees-hk-2021-sortie-hk-sortie-hk-aujourdhui/ sangat asi serta tercepat. Dan lewat situs ini para togeler pula dapat memandang hasil live draw sgp tercepat serta terlengkap semacam consolation, started, prize 3, prize 2, sampai prize 1. Buat seperti itu kami Pengeluaran HK para togeler bikin selalu membuka web site ini gara-gara disini kami menanggung para togeler hendak senantiasa mendapatkan data https://kahlakreativ.com/hkg-togel-hong-kong-togel-donnees-hong-kong-sortie-hk-depenses-de-hong-kong/ amat asi tiap harinya.