casino

Bagaimana Qatar memenangkan Piala Dunia – POLITICO

Tekan putar untuk mendengarkan artikel ini

Disuarakan oleh kecerdasan buatan.

Tidak masalah apakah Brasil atau Argentina atau orang lain yang mengangkat trofi bulan depan, Qatar telah memenangkan Piala Dunia.

Meskipun lebih dari satu dekade liputan kritis – yang pada awalnya memusatkan perhatian pada suap dan korupsi yang tertanam dalam proses penawaran, dan kemudian menyoroti undang-undang perburuhan dan hak asasi manusia Qatar yang regresif – petro-monarki Teluk telah muncul lebih kuat dari sebelumnya setelah negara yang tak tertandingi. -proyek pembangunan.

Piala Dunia, yang dimulai hari Minggu, telah membantu mempercepat pembangunan Qatar, mempercepat pembangunan stadion kelas atas, pusat perbelanjaan yang berkilauan, hotel bintang lima, dan bandara kelas dunia — dan memungkinkannya untuk menggunakan pengaruh geopolitik dan olahraga.

Dan, tidak peduli reaksi hak asasi manusia, turnamen ini memiliki beberapa politisi paling senior di Barat.

Emmanuel Macron pada hari Kamis bergabung dengan paduan suara politisi yang meminta orang-orang bersikap santai di Qatar, dengan mengatakan bahwa “olahraga tidak boleh dipolitisasi.” Presiden Prancis menggemakan surat FIFA yang banyak dikritik awal bulan ini, di mana Presiden Gianni Infantino mengatakan kepada tim Piala Dunia untuk tetap berpegang pada sepak bola dan menghindari pelajaran moralitas.

Jauh dari penolak diplomatik, Piala Dunia yang kontroversial malah akan menyambut banyak pejabat senior Barat. Seperti yang pertama kali dilaporkan oleh POLITICO, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken akan menghadiri pertandingan AS vs Wales pada hari Senin. Menteri Luar Negeri Belgia Hadja Lahbib akan hadir untuk mendukung Setan Merah. Rekannya dari Inggris James Cleverly juga akan pergi ke Doha.

Qatar telah lama mendapat kecaman karena penggunaan buruh migran secara brutal; sikapnya terhadap hak LGBTQ+; dan potensi pengawasan negara terhadap penggemar. Secara eksternal, itu dihantam oleh blokade selama bertahun-tahun oleh tetangga Teluknya, yang dipimpin oleh Arab Saudi dan secara implisit didukung oleh Presiden AS saat itu Donald Trump.

Tetapi Qatar telah mengalahkan kritik dan musuh berkat ketangkasan diplomatiknya, pengaruh yang diciptakan oleh sumber daya hidrokarbonnya yang besar — ​​dan kesediaannya untuk mengeluarkan uang tunai.

“Qatar memutuskan akan belajar mengemudi di jalur cepat jalan raya,” kata Simon Chadwick, profesor ekonomi olahraga dan geopolitik di Skema Business School di Paris, tentang tawaran Piala Dunia. “Tapi Qatar punya uang untuk bisa belajar mengemudi.”

***

Beberapa kritik – yang terus berlanjut menjelang turnamen – benar-benar masuk akal. Dan, setidaknya dalam satu kasus, memicu perubahan.

Itu kafala sistem, mekanisme ketenagakerjaan berbasis sponsor yang pertama kali diperkenalkan oleh Inggris ke Bahrain pada 1930-an, diakhiri oleh undang-undang di Qatar pada 2020. Secara teori, ini memungkinkan pekerja di Qatar untuk berganti pekerjaan tanpa perlu mendapatkan izin majikan mereka. Pada saat yang sama, Doha juga mengesahkan kenaikan upah minimum menjadi 1.000 real per bulan — atau sekitar €264.

Pengawas, bagaimanapun, menunjukkan bahwa masalah tenaga kerja “beracun” Qatar – yang telah mengakibatkan pelecehan dan kematian puluhan pekerja migran Asia Selatan – tidak berakhir dengan penghapusan kafala.

Pria membuat pagar tradisional jelang Piala Dunia FIFA Qatar 2022 | Gambar Francois Nel/Getty

“Saya pikir ada argumen persuasif yang besar untuk mengatakan bahwa sistem tersebut memfasilitasi perbudakan atau kerja paksa,” kata Nicholas McGeehan, direktur pendiri FairSquare Research and Projects, yang pekerjaannya berfokus secara luas pada hak asasi manusia di Teluk.

“Ada hal lain yang membantu mengendalikan pekerja,” tambah McGeehan. “Anda memiliki banyak hutang, penyitaan paspor secara sistematis, tidak adanya serikat pekerja, tidak adanya masyarakat sipil, dan tidak adanya akses ke keadilan atau kesehatan yang baik. [care].”

“Ketika Anda menyatukan semua ini, mereka sangat beracun, dan mereka memfasilitasi kontrol penuh atas tenaga kerja migran,” kata McGeehan.

Perkiraan bervariasi, karena pemerintah Qatar tidak membagikan data resmi tentang kematian pekerja migran, tetapi ratusan orang Nepal telah meninggal di negara Teluk karena serangan jantung, kecelakaan di tempat kerja, dan bunuh diri sejak 2010, menurut statistik pemerintahnya. Sementara itu, undang-undang panas tenaga kerja Doha yang baru menawarkan “perlindungan yang mengerikan” dari suhu yang terik, kata McGeehan.

Namun, ada beberapa dukungan untuk reformasi Qatar. Marc Tarabella, seorang MEP sosialis Belgia yang merupakan wakil ketua Delegasi Parlemen untuk Hubungan dengan Semenanjung Arab dan juga ketua bersama Grup Olahraga, mengatakan kepada POLITICO bahwa, berkat Piala Dunia, Qatar telah menjadi “contoh yang baik untuk diikuti. untuk negara-negara lain di lingkungan itu.”

Dan Qatar dalam beberapa bulan terakhir menjadi semakin berperang untuk mempertahankan diri dari Barat, setelah bertahun-tahun mengambil risiko.

Menteri tenaga kerja negara itu pada hari Senin mengatakan kepada anggota parlemen Eropa bahwa Qatar telah menjadi sasaran “kampanye kotor”. Pejabat tinggi Piala Dunia sendiri mengatakan bahwa kritik terhadap Qatar “mungkin” bermotif rasial.

Presiden Paris Saint-Germain Nasser al-Khelaifi, yang tidak terkait dengan tim penyelenggara Piala Dunia tetapi merupakan atlet Qatar paling terkenal di Eropa, lebih berhati-hati, mengatakan kepada POLITICO bahwa dia “sangat bangga” negaranya menjadi tuan rumah Piala Dunia. Piala Dunia dan tidak “berusaha bersembunyi” dalam bayang-bayang.

“Apakah kita melakukan semuanya 100 persen benar? Mungkin tidak. Apakah kita sempurna? Tidak. Tapi kami sedang memperbaiki beberapa hal, ”katanya. “Piala Dunia telah melakukan pekerjaan yang fantastis untuk Qatar: infrastruktur, regulasi. Banyak hal berubah; hal-hal besar.”

***

Mungkin satu-satunya hal yang sekarang benar-benar dapat mengganggu pencapaian mahkota Qatar adalah turnamen yang kacau dari perspektif hak asasi manusia dan logistik.

Itu adalah sesuatu yang dilihat para pencela sebagai kemungkinan yang jelas.

Penggemar LGBTQ+ yang akan menghadiri turnamen masih berisiko melanggar larangan Qatar terhadap homoseksualitas. Jaminan yang diterima kelompok hak asasi manusia dari FIFA, yang secara krusial tidak disertai oleh undang-undang Qatar tentang perlindungan LGBTQ+, tidak cukup, kata Minky Worden, direktur inisiatif global di Human Rights Watch.

Gambar Alexander Hassenstein/Getty

Meningkatkan keprihatinan hak asasi manusia itu, seorang duta Piala Dunia Qatar mengatakan kepada penyiar Jerman ZDF bahwa homoseksualitas adalah “kerusakan pikiran”, dalam komentar yang memicu reaksi awal bulan ini.

Pertanyaan organisasi juga tetap ada sebelum turnamen dimulai dengan Ekuador vs Qatar pada hari Minggu, dengan puluhan ribu penggemar turun ke negara kecil itu.

Ronan Evain, direktur eksekutif Football Supporters Europe, mengatakan kepada POLITICO bahwa dia prihatin dengan pelatihan petugas Piala Dunia, pendekatan polisi kepada pendukung, dan logistik para penggemar bolak-balik ke dan dari stadion dengan bus.

Sementara Qatar – negara di mana mobil adalah rajanya – memuji perkembangan transportasi umum yang dipercepat oleh Piala Dunia, hanya beberapa stadion yang terhubung dengan sistem metro baru yang berkilauan.

Pembalikan bir di menit-menit terakhir oleh tuan rumah Qatar, yang sekarang dilarang di dalam dan sekitar stadion turnamen, memicu lebih banyak kecemasan bagi kelompok hak asasi manusia, mengingat jaminan sebelumnya tentang konsumsi alkohol yang disediakan oleh Qatar.

Dan lebih dari satu dekade setelah Qatar benar-benar memenangkan hak untuk menjadi tuan rumah turnamen, investigasi bergemuruh pada korupsi yang mempersulit proses dan mengakibatkan FBI mengetuk pintu FIFA. Jaksa Prancis sedang menyelidiki dugaan peran mantan Presiden Prancis Nicolas Sarkozy dalam membantu Qatar memenangkan tender, harian Prancis Le Monde melaporkan awal pekan ini. Qatar selalu membantah memenangkan tawaran dengan cara jahat.

Mengenai kekhawatiran para aktivis LGBTQ+, juru bicara FIFA mengatakan badan pengatur itu “yakin bahwa semua tindakan yang diperlukan akan dilakukan untuk penggemar dan sekutu LGBTIQ+ untuk menikmati turnamen dalam lingkungan yang ramah dan aman, sama seperti untuk orang lain.”

Dalam sebuah pernyataan, Komite Tertinggi Piala Dunia Qatar mengatakan “berkomitmen untuk memberikan pengalaman Piala Dunia FIFA yang inklusif dan bebas diskriminasi yang ramah, aman, dan dapat diakses oleh semua peserta, peserta, dan komunitas di Qatar dan di seluruh dunia.”

***

Tapi apa yang terjadi ketika sirkus meninggalkan kota?

Qatar telah menunjukkan ketangkasan geopolitik yang luar biasa untuk menjaga manis persaingan kepentingan yang saling terkait dengan kekayaannya. Itu menjadi tuan rumah pangkalan militer AS terbesar di Timur Tengah, sementara juga berbagi akses dengan Iran ke ladang gas yang menghasilkan kekayaan astronomisnya.

Karena perang Rusia yang sedang berlangsung di Ukraina, “Qatar akan tetap sangat relevan dalam hal dinamika energi, terutama karena gas mulai mengalir,” kata Kristian Ulrichsen, rekan untuk Timur Tengah di Institut Baker Rice University. “Saya pikir mereka akan terus memainkan peran dalam diplomasi regional, khususnya vis-a-vis Iran jika tidak ada terobosan negosiasi nuklir.” Doha adalah pemain diplomatik utama ketika AS menarik diri dari Afghanistan pada 2021, tambah Ulrichsen.

Salah satu ekspor Qatar yang paling sukses, konglomerat media beIN Media Group, yang terkenal dengan cabang penyiaran olahraga internasionalnya tetapi juga pemilik studio film Miramax Hollywood, telah didekati oleh berbagai investor AS dan Saudi yang tertarik untuk membeli saham di perusahaan tersebut — sebagai negara memikirkan bagaimana memposisikan diri di panggung internasional setelah Piala Dunia berlalu.

Pada saat yang sama, seseorang yang mengetahui pembicaraan tersebut mengatakan investor AS tertarik untuk membeli saham di PSG, yang dimiliki sepenuhnya oleh Qatar Sports Investments. QSI mengakuisisi 22 persen saham di SC Braga Portugal bulan lalu, yang merupakan langkah pertama dana investasi tersebut ke dalam kepemilikan multi-klub dan tanda lebih lanjut dari peningkatan signifikansi QSI dan beIN untuk Qatar pasca Piala Dunia.

“Saya kira mereka tidak akan menyerah pada olahraga sebagai komponen strategi bangsa,” kata Mahfoud Amara, profesor manajemen olahraga di Universitas Qatar.

Qatar akan menjadi tuan rumah Piala Asia sepak bola pada tahun 2023 dan Asian Games multi-olahraga pada tahun 2030. Para pejabat saat ini juga sedang dalam diskusi awal tentang tawaran untuk acara permata mahkota lainnya: Olimpiade Musim Panas 2036.

Pengeluaran SDY yang akan kita sajikan berasal dari seluruh https://mzayat.com/data-hk-output-hk-togel-hongkong-perbelanjaan-hk-hari-ini/ nomor nomer berasal dari Result SDY. Dimana yang akan Terjadi pada pukul 14.00 wib. Kemudian kita susun secara rapi dan lengkap kedalam sebuah Data Sydney. Tabel yang kita membuat berisikan Tabel 3 baris Togel SGP informasi,tanggal,hari dan sydney prize nya. Agar para pemain Togel SDY bisa lihat kembali bermacam angka atau nomor yang udah ketingalan. Kami membuat supaya para bettor sanggup melihatnya lagi manfaat menambah peluang untuk meraih jackpot besar.

Keluaran SDY terbaik https://receptizakolace.net/output-sgp-output-sgp-data-sgp-kolam-sgp-toto/ kita sajikan untuk para pemain togel online. Keluaran SDY kita dapatkan secara segera dari sumber resminya yakni www.sydneypoolstoday.com. Sehingga hara pemain tidak harus ragu lagi dengan Keluaran SDY kami input kepada pemain Slot Demo Sidney. Data Sydney yang kita punyai terlampau sanggup di yakin https://togelsydney.link/loteri-sydney-output-sdy-output-sdy-data-sdy-keputusan-sdy-hari-ini/ semua indonesia.