casino

Bagaimana negara termiskin di Uni Eropa diam-diam menyelamatkan Ukraina – POLITICO

Tekan putar untuk mendengarkan artikel ini

Disuarakan oleh kecerdasan buatan.

Musim semi lalu, tentara Ukraina kehabisan bahan bakar dan amunisi kaliber Soviet yang dibutuhkan untuk melawan Rusia.

Keselamatan datang dari tempat yang tak terduga: Bulgaria.

Berkat politik dalam negerinya yang retak – dan kecenderungan pro-Rusia dari sebagian besar elitnya – Sofia telah bersusah payah selama invasi untuk menekankan bahwa itu tidak mempersenjatai Ukraina.

Namun, itu adalah tabir asap, menurut penyelidikan oleh harian Jerman WELT, terbitan sejenis POLITICO di Axel Springer Group. Berkat wawancara eksklusif dengan Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba, mantan Perdana Menteri Bulgaria Kiril Petkov dan menteri keuangannya, Assen Vassilev, WELT telah mengumpulkan gambaran tentang bagaimana Bulgaria melangkah ke dalam pelanggaran dan menggunakan perantara untuk menyediakan pasokan senjata penting bagi Kyiv, amunisi dan diesel pada titik kritis pertempuran tahun lalu.

Sementara Petkov, yang merupakan perdana menteri Bulgaria saat pecahnya perang, berusaha menarik negara itu ke arah yang lebih barat, pro-NATO, dia harus bergulat dengan pukulan keras dari politisi pro-Kremlin, termasuk di antara mitra koalisinya, Sosialis, yang merupakan penerus Partai Komunis lama. Dia bahkan harus memecat menteri pertahanannya sendiri karena meniru putaran Rusia dalam perang. Di depan umum, setidaknya, Petkov berusaha mengecilkan gagasan bahwa Bulgaria — meskipun memiliki banyak persenjataan era Soviet — akan meningkatkan dan mempersenjatai Ukraina.

Mengingat kepekaan ini, sikap resmi Bulgaria terhadap perang telah melihatnya disamakan dengan keranjang yang sama dengan Hungaria Viktor Orbán – terlalu politis di hock ke Moskow untuk menarik bobotnya.

Tapi Petkov dan Vassilev, sekarang politisi oposisi mencari jalan kembali ke kekuasaan dalam pemilu mendatang diharapkan, telah memecah kesunyian mereka pada skala sebenarnya dari peran Bulgaria musim semi lalu.

Sementara Partai Sosialis di Sofia menyebut pengiriman senjata Bulgaria ke pasukan Ukraina sebagai “garis merah”, pejabat Petkov menghindari transaksi antar pemerintah dan menggunakan perusahaan perantara di Bulgaria dan luar negeri untuk membuka rute pasokan melalui udara dan darat melalui Rumania, Hongaria, dan Polandia.

“Kami memperkirakan sekitar sepertiga dari amunisi yang dibutuhkan tentara Ukraina pada fase awal perang berasal dari Bulgaria,” kata Petkov kepada WELT.

Sama sensitifnya, diesel yang dipasok Bulgaria ke Ukraina diproses dari minyak mentah Rusia di kilang Laut Hitam, yang pada saat itu milik perusahaan Rusia Lukoil. “Bulgaria menjadi salah satu pengekspor diesel terbesar ke Ukraina dan terkadang memenuhi 40 persen kebutuhan Ukraina,” kata mantan Menteri Keuangan Vassilev kepada WELT.

Pemerintah di Kyiv membenarkan versi kejadian itu. Kuleba memberi tahu WELT bahwa negaranya terancam kehabisan amunisi April lalu. “Kami tahu bahwa gudang Bulgaria memiliki amunisi dalam jumlah besar yang dibutuhkan oleh Presiden [Volodymyr] Zelenskyy mengirim saya untuk mendapatkan materi yang diperlukan,” kata Kuleba.

Itu adalah masalah “hidup dan mati” pada saat itu, jelas Kuleba, karena jika tidak, Rusia akan menduduki lebih banyak desa dan kota, “membunuh, menyiksa, dan memperkosa” lebih banyak orang Ukraina.

Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba mengatakan kepada WELT bahwa negaranya terancam kehabisan amunisi April lalu | Foto kolam renang oleh Valentyn Ogirenko/AFP via Getty Images

Menghadapi permintaan Kyiv, Kuleba mengatakan Petkov menjawab bahwa situasi domestiknya “tidak mudah” tetapi dia akan melakukan “segalanya dengan kekuatannya.”

“Kiril Petkov telah menunjukkan integritas, dan saya akan selalu berterima kasih kepadanya karena telah menggunakan semua keterampilan politiknya untuk menemukan solusi,” lanjut Kuleba. Ceritanya, katanya, sederhana: Sementara beberapa anggota koalisi Bulgaria memihak Rusia, Petkov memutuskan untuk “berada di sisi kanan sejarah dan membantu kami mempertahankan diri melawan musuh yang jauh lebih kuat.”

Rencana Petkov

Pada tanggal 25 Februari, hanya satu hari setelah invasi Presiden Rusia Vladimir Putin ke Ukraina, pada pertemuan tidak resmi Dewan Eropa di Brussel, Petkov menekankan kepada rekan-rekan pemimpinnya bahwa Zelenskyy mungkin memiliki waktu kurang dari 48 jam untuk hidup, bahwa dia termasuk dalam daftar kematian Moskow. dan bahwa Dewan harus segera mengambil keputusan keras tentang sanksi. Komisi Eropa akhirnya mendukung langkah tersebut.

Pada saat yang sama, Menteri Keuangan Vassilev menghadiri pertemuan para menteri keuangan Uni Eropa di Paris. Di sana juga ada keragu-raguan, seperti yang dia gambarkan. Semua orang masih shock atas serangan itu. Kemudian Vassilev memberikan pidato. Bukan tentang jumlah dan konsekuensi ekonomi, tetapi tentang apa yang dimaksud Putin dengan “de-Nazifikasi Ukraina”. Dia memanfaatkan pengalaman Bulgaria sendiri.

“Itulah yang dilakukan Rusia di Bulgaria setelah Perang Dunia II, mereka membunuh ribuan pembangkang, profesor, dan pendeta,” kata Vassilev. Dia juga menyerukan resolusi segera dan peserta pertemuan mengkonfirmasi kepada WELT bahwa menteri Bulgaria telah mengubah suasana hati para delegasi yang berkumpul.

Dua hari kemudian, Brussel menerapkan langkah-langkah tersebut. Di kalangan UE, mereka disebut sebagai “proposal Bulgaria”.

Pada 19 April, tak lama sebelum kunjungan Petkov ke Kyiv, Menteri Luar Negeri Ukraina Kuleba melakukan perjalanan ke Sofia, saat fase perang yang baru dan tidak pasti dimulai. Orang Ukraina telah memukul mundur para penyerbu dari wilayah Kyiv yang lebih luas dan utara, tetapi banyak senjata Barat belum dikirimkan. Pertempuran begitu sengit, kata Kuleba hari ini, sehingga Ukraina sangat membutuhkan untuk mengisi kembali persediaannya, terutama amunisi buatan Soviet.

Itulah yang menurut Zelenskyy dapat diamankan oleh Kuleba dalam misinya ke Sofia.

Petkov mengatakan sekarang bahwa pemerintahnya mengizinkan perantara untuk mengekspor, tidak langsung ke Ukraina, tetapi ke perusahaan perantara di luar negeri.

“Industri militer swasta kami berproduksi dengan kecepatan penuh,” kata Petkov. Cuplikan dari bulan April menunjukkan pesawat kargo “dimuat sampai penuh” dengan senjata terbang antara Bulgaria dan Polandia. Apa yang diketahui adalah bahwa bandara Rzeszów Polandia, 70 kilometer dari perbatasan Ukraina dan dijaga ketat oleh NATO, merupakan titik pengiriman utama. “Kami memastikan bahwa jalur darat melalui Rumania dan Hongaria juga terbuka untuk truk,” kata Petkov.

Kuleba membenarkan pasokan itu. Dia menekankan bahwa bukan masalah pemerintah Bulgaria yang memberikan bantuan militer langsung ke Ukraina, “melainkan perusahaan Ukraina dan perusahaan dari negara-negara NATO diberi kesempatan untuk mendapatkan apa yang dibutuhkan dari vendor Bulgaria.”

Menurut informasi yang diberikan ke WELT, AS dan Inggris Raya membayar persediaan tersebut.

Media internasional tetap fokus pada pengiriman senjata Barat, termasuk peluncur rudal Himars AS | Jam Sta Rosa/AFP melalui Getty Images

Kucing itu tampaknya keluar dari tas pada bulan Juni ketika kepala perusahaan ekspor militer negara Kintex, Alexander Mihailov, harus mengundurkan diri setelah perselisihan politik dan mengumumkan kepada publik – mungkin dengan tujuan untuk mengguncang pemerintah. Mihailov berbicara tentang ekspor senilai “€2 miliar” sejak perang dimulai. Dia juga menyebutkan pengiriman amunisi untuk peluncur roket ganda Grad BM-21.

Tapi kemudian semuanya menjadi sunyi lagi. Media internasional tetap fokus pada pengiriman senjata Barat, termasuk peluncur rudal Himars AS. Partai Sosialis di pemerintahan terus mengancam untuk membubarkan koalisi jika ada dukungan langsung untuk Kyiv – tetapi tidak bisa, karena tidak ada dukungan seperti itu secara resmi.

Penawaran diesel

Terbang lebih jauh di bawah radar, Bulgaria mengirim diesel ke pasukan Zelenskyy.

Vassilev mengenang pertemuan Bank Dunia di Washington pada musim semi. Di sana, katanya, seorang pejabat Ukraina mengatakan kepadanya bahwa pasukan Kyiv kehabisan bahan bakar. Bulgaria memiliki kilang dekat Burgas di Laut Hitam, yang dioperasikan oleh anak perusahaan grup Lukoil Rusia dan dipasok oleh kapal tanker minyak dari Rusia.

Vassilev mengatakan dia mendorong Lukoil di Bulgaria untuk mengekspor surplus minyak ke Ukraina. Reaksinya positif, dan karyawan di sana juga mengutuk perang Putin, katanya. Bulgaria sendiri membutuhkan sekitar setengah dari bahan bakar yang diproduksi kilang; sisanya, katanya, telah dikirim ke Ukraina. Sekali lagi, pasokan dari perusahaan lokal ditangani melalui perusahaan perantara asing.

Kyiv mengkonfirmasi kepada WELT bahwa perusahaan Ukraina menerima diesel Bulgaria pada tahap yang sangat penting ini.

“Truk dan kapal tanker secara teratur pergi ke Ukraina melalui Rumania, dan dalam beberapa kasus bahan bakar juga dimuat ke kereta barang,” kata Vassilev.

Moskow membalas

Dengan jalur suplai rahasia ke Ukraina, Petkov mengambil risiko besar.

Jajak pendapat di Bulgaria menunjukkan bahwa 70 persen warga khawatir terseret ke dalam perang dan karena itu menentang terlalu banyak dukungan untuk Ukraina. Presiden Rumen Radev, calon dari Partai Sosialis, memicu sentimen ini, mengklaim bahwa Bulgaria akan menjadi pihak dalam perang jika senjata dipasok.

Baru belakangan ini permainan petak umpet berakhir. Sejak awal tahun kilang Lukoil di Burgas dikendalikan sepenuhnya dari Bulgaria, tanpa koneksi ke kantor pusat di Rusia, dan sekarang sedang mencari minyak dari negara lain. Pemerintah di Sofia secara resmi meminta izin kepada Komisi Uni Eropa pada bulan November untuk mengekspor solar yang dimurnikan dari minyak Rusia ke berbagai tujuan termasuk Ukraina.

Tidak luput dari perhatian Kremlin bahwa Bulgaria melakukan upaya atas nama Ukraina | Kirill Kudryavtsev/AFP melalui Getty Images

Tidak luput dari perhatian Kremlin bahwa Bulgaria, di bawah Petkov dan Vassilev, melakukan upaya besar-besaran atas nama Ukraina.

Mulai awal Mei, Moskow membombardir negaranya dengan serangan siber, kata Petkov. Ini menghantam pasokan listrik dan kantor pos, dan terkadang pensiun pegawai negeri tidak dapat dibayarkan.

Moskow juga mencoba menyuap para deputi dan menyusup ke pihak berwenang. Antara Maret dan Juni, Bulgaria mengusir sekitar 70 staf dari kedutaan Rusia di Sofia karena menjadi mata-mata.

Moskow tahu Bulgaria adalah negara UE yang paling bergantung pada gas Rusia sebelum perang dan memutuskan untuk menjadikannya sebagai contoh.

Pada 27 April, Gazprom memilih Bulgaria sebagai negara UE pertama yang akan memutuskan ekspor gas. Tapi Sofia tidak mengalah. Dalam 24 jam, Perdana Menteri Petkov mempresentasikan solusi yang memungkinkan hampir 7 juta penduduk Bulgaria bertahan hidup tanpa gas dari Rusia. Dia mengatur dua kapal tanker gas alam cair dari Amerika Serikat – dengan harga per meter kubik yang sama seperti yang dibebankan Gazprom.

Petkov sekarang menjelaskan mengapa AS bersedia menyetujui ini.

“Saya memperjelas dalam pembicaraan bahwa tanker adalah sinyal politik ke seluruh Eropa bahwa selalu ada jalan keluar dari ketergantungan pada Rusia.” Dia juga menyelesaikan sambungan pipa ke Yunani untuk mengkatalisasi alternatif jalur pasokan Rusia.

Pemerintah Petkov digulingkan dalam pemungutan suara parlementer tidak percaya selama musim panas. Pasukan pro-Rusia juga memainkan peran mereka dalam hal itu. Pada musim gugur, Petkov dan Vassilev hanya menjabat untuk sementara. Sejak itu, negara tersebut terjebak dalam kebuntuan politik, tetapi sikap terhadap Ukraina agak berubah.

Pada bulan Desember, parlemen memutuskan untuk secara resmi mengizinkan pengiriman senjata ke Ukraina. “Kami sangat berterima kasih kepada Bulgaria untuk itu,” kata Kuleba. Namun, dia mencatat dia sudah melihat upaya untuk membatalkan keputusan itu. “Sulit dipercaya betapa gigihnya kekuatan-kekuatan ini mencoba menarik Bulgaria ke sisi agresor dan tukang jagal.”

Petkov dan Vassilev telah membuat sejarah dengan bantuan rahasia mereka yang belum pernah terjadi sebelumnya. Dengan partai mereka “Kami Melanjutkan Perubahan”, mereka ingin mencalonkan diri lagi dalam pemilihan berikutnya dan melanjutkan perjuangan mereka untuk Bulgaria yang memberantas korupsi orde lama dan mengambil jalan yang lebih ke barat.

Petkov menegaskan satu hal yang tidak dapat diubah: “Kami telah menunjukkan bahwa dunia mungkin tanpa ketergantungan dan ketakutan terhadap Rusia.”

Pengeluaran SDY yang akan kita sajikan berasal berasal dari seluruh https://beautiful-beast.net/togel-singapura-output-sgp-data-sgp-isu-sgp-hari-ini/ no nomer berasal dari Result SDY. Dimana yang bakal Terjadi pada pukul 14.00 wib. Kemudian kita susun secara rapi dan lengkap kedalam sebuah Data Sydney. Tabel yang kita buat berisikan Tabel 3 baris Togel SGP informasi,tanggal,hari dan sydney prize nya. Agar para pemain Togel SDY sanggup lihat ulang bermacam angka atau nomer yang udah ketingalan. Kami buat supaya para bettor mampu melihatnya ulang kegunaan menambah kesempatan untuk meraih jackpot besar.

Keluaran SDY terbaik https://ogonwatch.org/togel-singapura-data-sgp-keputusan-sgp-output-sgp-sgp-langsung-hari-ini/ kita sajikan untuk para pemain togel online. Keluaran SDY kami dapatkan secara langsung berasal dari sumber resminya yaitu www.sydneypoolstoday.com. Sehingga hara pemain tidak kudu sangsi lagi bersama Keluaran SDY kita input kepada pemain Slot Demo Sidney. Data Sydney yang kami mempunyai terlampau bisa di yakin https://livedrawsdy.cc/cabutan-langsung-sdy-hadiah-sdy-langsung-kolam-sidney-langsung-keputusan-langsung-sdy/ seluruh indonesia.